Rasio Ini Menentukan Persetujuan Kreditmu, Cek Rumus Loan To Value Di Sini!

rumus loan to value

Hi, Sobat LINE Bank!

Saat menggali lebih dalam ke dalam dunia pengajuan kredit, kita tak bisa mengabaikan peran yang dimainkan oleh Loan to Value (LTV). Sebagai parameter penting yang mengukur sejauh mana kredit yang dapat kamu peroleh berdasarkan nilai properti yang diberi tanggungan, rasio ini menjadi kunci dalam menentukan kelancaran persetujuan kredit kamu. Rumus loan to value bisa bantu kamu dalam menentukan seberapa besar dana yang dapat diperoleh dari pemberi pinjaman. 

Jadi, ayo kita eksplorasi lebih jauh dan cek bagaimana rasio ini dapat menjadi penentu utama dalam perjalanan kamu menuju persetujuan kredit yang diinginkan!

Apa Itu Loan to Value (LTV)?

Apa Itu Loan to Value (LTV)

Loan to Value (LTV) adalah sebuah rasio yang digunakan dalam dunia keuangan, khususnya pada proses pengajuan kredit properti. Rasio ini mengukur seberapa besar pinjaman yang diajukan oleh seseorang dibandingkan dengan nilai properti yang dijadikan jaminan. Secara sederhana, LTV mencerminkan persentase dari nilai properti yang akan diambil sebagai pinjaman.

Misalnya, jika kamu mengajukan pinjaman sebesar Rp100 juta dengan properti diberi tanggungan senilai Rp150 juta, maka LTV-nya adalah seberapa besar persentase dari nilai properti tersebut yang diajukan sebagai pinjaman. Loan to value menjadi penting karena dapat memengaruhi keputusan pemberi pinjaman. 

Semakin rendah loan to value, semakin kecil risiko bagi pemberi pinjaman, karena peminjam memiliki lebih banyak ekuitas atau nilai properti yang diberi tanggungan. Oleh karena itu, pemahaman yang baik terhadap konsep LTV sangat diperlukan bagi kamu yang berencana mengajukan kredit properti.

Baca Juga: Istilah-istilah Kredit Yang Wajib Diketahui

Mengapa Loan to Value Penting?

Loan to value memiliki signifikansi yang besar dalam konteks pengajuan kredit, terutama kredit properti. Pentingnya LTV dapat dijelaskan melalui beberapa aspek kunci:

1. Risiko Pemberi Pinjaman

Loan to value menjadi kunci dalam menilai risiko yang dihadapi oleh pemberi pinjaman. Ketika LTV tinggi, artinya peminjam memiliki ekuitas yang lebih kecil dalam propertinya, meningkatkan risiko bagi pemberi pinjaman. Jika terjadi default, proses pengembalian pinjaman penuh dari hasil penjualan properti dapat menjadi lebih sulit, menghadirkan tantangan signifikan bagi lembaga keuangan.

2. Perlindungan Peminjam

Dari sudut pandang peminjam, LTV menjadi parameter penting untuk memahami sejauh mana properti yang dimiliki dapat berfungsi sebagai jaminan. Loan to value yang tinggi dapat mengindikasikan keterbatasan ekuitas, mendorong peminjam untuk mempertimbangkan secara hati-hati fluktuasi nilai properti dan perubahan kondisi pasar yang dapat memengaruhi kemampuan mereka membayar pinjaman.

3. Keputusan Persetujuan Kredit 

Lembaga keuangan menggunakan loan to value sebagai kriteria penentu persetujuan kredit. Semakin tinggi LTV, semakin sulit mendapatkan persetujuan, atau peminjam mungkin hanya memenuhi syarat untuk pinjaman dengan suku bunga lebih tinggi. Ini memotivasi peminjam untuk memahami dan mengelola LTV mereka agar dapat memperoleh persetujuan yang diinginkan.

4. Pengaruh Terhadap Suku Bunga 

Tingginya LTV juga dapat berdampak pada suku bunga yang ditawarkan. Peminjam dengan loan to value rendah cenderung mendapatkan suku bunga yang lebih baik karena dianggap memiliki risiko yang lebih rendah bagi pemberi pinjaman. Sebaliknya, loan to value yang tinggi dapat mengakibatkan suku bunga yang lebih tinggi sebagai kompensasi atas risiko yang lebih besar.

5. Stabilitas Pasar Properti

LTV dapat berfungsi sebagai indikator stabilitas pasar properti. Jika banyak peminjam memiliki LTV tinggi, hal ini dapat menjadi sinyal adanya risiko kredit yang potensial atau bahkan adanya gelembung properti. Pemantauan LTV secara kolektif dapat membantu dalam mengidentifikasi dinamika pasar properti dan potensi risiko yang mungkin timbul.

Baca Juga: Apa Itu Fasilitas Installment Loan? Ini Pengertian & Cara Kerjanya

Rumus Loan To Value dan Cara Menghitungnya

Rumus Loan To Value dan Cara Menghitungnya

Dalam rumus loan to value yang umum digunakan adalah menghitung persentase dari jumlah pinjaman terhadap nilai properti, lalu hasilnya dikalikan dengan 100 untuk mendapatkan nilai dalam bentuk persentase.

Rumus loan to value = (Jumlah Pinjaman / Nilai Properti) x 100

Sebagai contoh, jika kamu mengajukan pinjaman sebesar Rp100 juta dengan menjamin properti senilai Rp150 juta, maka besar nilai loan to value adalah (Rp100 juta / Rp150 juta) x 100 = 66,67%. Artinya, kamu tersebut meminjam sekitar 66,67% dari nilai properti yang diberi tanggungan.

Faktor yang Mempengaruhi Nilai Loan to Value

Nilai loan to value dipengaruhi oleh berbagai faktor yang melibatkan karakteristik peminjam, jenis properti, dan kondisi pasar keuangan. Berikut adalah beberapa faktor yang memengaruhi nilai LTV:

1. Kondisi Keuangan 

Kondisi keuangan kamu menjadi faktor utama yang mempengaruhi nilai loan to value. Peminjam dengan pendapatan yang stabil, skor kredit yang tinggi, dan riwayat kredit yang baik cenderung memiliki LTV yang lebih rendah. Ini karena pemberi pinjaman melihat mereka sebagai risiko yang lebih rendah, memberikan fleksibilitas lebih besar dalam menetapkan batas maksimal pinjaman terhadap nilai properti.

Baca Juga: Perbedaan Cash Loan dan Non Cash Loan, Sudah Tahu?

2. Nilai Properti

Nilai properti yang diberi tanggungan adalah komponen kritis dalam perhitungan LTV. Properti dengan nilai tinggi akan menghasilkan loan to value yang lebih rendah, sementara properti dengan nilai lebih rendah cenderung memiliki LTV yang lebih tinggi. Faktor ini mencerminkan seberapa besar ekuitas yang dimiliki kamu dalam properti dan sejauh mana properti dapat memberikan jaminan yang kuat untuk pinjaman.

3. Jenis Properti

Jenis properti juga memiliki dampak signifikan pada nilai LTV. Misalnya, pemberi pinjaman mungkin menerapkan batasan loan to value yang lebih rendah untuk properti komersial dibandingkan dengan properti residensial. Hal ini disebabkan oleh persepsi risiko yang berbeda terkait dengan jenis properti, mengingat properti komersial seringkali memiliki tingkat risiko yang lebih tinggi.

4. Siklus Pasar Properti

Siklus pasar properti memainkan peran penting dalam menentukan LTV. Pada periode kenaikan harga properti, LTV cenderung menurun karena nilai properti yang diberi tanggungan lebih tinggi. Sebaliknya, dalam kondisi pasar yang menurun, LTV mungkin cenderung meningkat karena nilai properti lebih rendah.

5. Kebijakan Pemberi Pinjaman

Kebijakan internal pemberi pinjaman juga memengaruhi nilai LTV. Setiap lembaga keuangan memiliki kebijakan sendiri terkait batas maksimal LTV yang dapat diterima. Faktor ini dapat mencakup toleransi risiko, strategi bisnis, dan kondisi pasar saat itu. Pemahaman penuh terhadap kebijakan ini membantu kamu untuk merencanakan pengajuan kredit dengan lebih baik.

Setelah membahas pengertian, faktor, dan rumus loan to value, Sobat LINE Bank dapat melangkah lebih yakin dalam mengelola aspek keuangan dan pengajuan kredit properti. Melalui pemahaman mendalam tentang konsep loan to value, kamu memiliki keunggulan dalam menilai sejauh mana properti dapat dijadikan jaminan, dan bagaimana faktor-faktor seperti kondisi keuangan pribadi, jenis properti, dan kondisi pasar dapat memengaruhi nilai LTV.

Setelah memahami secara menyeluruh tentang loan to value, Sobat LINE Bank bisa segera menerapkan pengetahuan ini dalam pengajuan pinjaman secara cepat dan mudah melalui layanan pinjaman bank online dari LINE Bank. Kamu dapat mengajukan pinjaman secara online dengan kebijakan bebas bunga yang memberikan fleksibilitas tanpa beban tambahan. 

Pakai Quick Credit LINE Bank sekarang untuk pengalaman pengajuan pinjaman yang cepat, mudah, dan bebas bunga. Segera manfaatkan kesempatan ini dan ajukan pinjaman online sekarang di LINE Bank untuk kebutuhan finansial kamu!

LB-banner-6
Bagikan ke Temanmu
LINE BANK SEO Admin
LINE BANK SEO Admin
Articles: 325